Krematorium Keputih Tak Pernah Berhenti Selama Pandemi Covid-19

Ali Masduki, Jurnalis · Sabtu 30 Januari 2021 18:59 WIB

Petugas Krematorium mengenakan Hazmat dan alat pelindung diri (APD) ketika memasukkan peti jenazah kedalam tungku pembakaran di Krematorium Keputih, Surabaya, Jawa Timur, Sabtu 30 Januari 2021. Selama pandemi Covid-19, tempat pengabuan jenazah pertama yang dimiliki Pemerintah Kota (Pemkot) Surabaya ini tidak pernah berhenti beroperasi. Sudah ratusan jenazah korban Covid-19 dikremasi ditempat ini atas permintaan keluarga.

 

Koordinator Lapangan Krematorium Keputih Eko Pramono mengaku, selama pandemi Covid-19 petugas yang berjumlah 5 orang tidak pernah libur dan siaga selama 24 jam penuh. Hal itu untuk melayani kremasi jenazah Covid-19 jika sewaktu-waktu ada kiriman dari rumah sakit. Tiga tungku pembakaran yang tersedia tidak pernah kosong.

 

Bagi keluarga atau rumah sakit yang akan melakukan kremasi diwajibkan untuk mendaftar pada petugas terlebih dahulu untuk memastikan krematorium siap memproses. Proses pembakaran jenazah ditempat ini membutuhkan waktu sekitar 1 jam dengan suhu diats 2000 derajat. Hanya saja untuk proses pengambilan tulang dan abu pasca pembakaran dari tungku harus menunggu hingga dingin. Jika jenazah dibakar sore maka baru bisa diambil pagi harinya.  (Foto : Sindo/Ali Masduki) (hru)

(ali)

Bagikan Artikel Ini

Cari Berita Lain Di Sini