Share

Pertalite dan Perrtamax Naik, Berdampak Meroketnya Inflasi hingga 7,5%

Arif Julianto/okezone, Jurnalis · Sabtu 03 September 2022 21:30 WIB

Petugas mengganti papan harga BBM di Jakarta, Sabtu (3/9/2022).  Kenaikan harga BBM yang berlaku hari ini akan memicu lonjakan inflasi. Harga BBM bersubsidi jenis Pertalite naik dari Rp7.650 per liter menjadi Rp10.000 per liter, sementara harga Solar subsidi menjadi Rp6.800 per liter dari sebelumnya Rp5.150 per liter. Selain itu, harga BBM jenis Pertamax juga mengalami kenaikan harga menjadi Rp14.500 per liter dari sebelumnya Rp12.500 per liter.

 

Direktur Center of Economic and Law Studies (Celios) Bhima Yudhistira mengatakan, kenaikan harga BBM subsidi dilakukan diwaktu yang tidak tepat, terutama untuk jenis Pertalite. Bhima menilai bahwa, masyarakat belum siap menghadapi kenaikan harga tersebut, sehingga dapat menimbulkan ancaman stagflasi, yakni naiknya inflasi yang signifikan, yang tidak dibarengi dengan kesempatan kerja.

 

“Untuk inflasi pangan diperkirakan akan kembali menyentuh dobel digit atau diatas 10% per tahun pada September ini. Sementara inflasi umum diperkirakan menembus di level 7% hingga 7,5% hingga akhir tahun,” kata Bhima saat dihubungi MPI.

 

(Foto: Okezone/Arif Julianto) (hru)

(Arif Julianto/okezone)

Bagikan Artikel Ini

Cari Berita Lain Di Sini