Share

Pembukaan Expo Haji, Saudi Akan Terima Jamaah Haji seperti Sebelum Pandemi Covid-19

MPI, Jurnalis · Selasa 10 Januari 2023 19:31 WIB
Menteri Haji dan Umrah Arab Saudi Dr Tawfiq Al-Rabiah memberikan kabar baik kepada jamaah haji bahwa jumlah jamaah akan kembali seperti sebelum pandemi Covid-19. Dr Tawfiq bin Fawzan Al-Rabiah menjelaskan, jumlah jamaah musim haji 1444 H akan kembali seperti sebelum pandemi tanpa syarat atau batasan usia.
 
Dia juga mengumumkan pada upacara pembukaan Konferensi dan Pameran Layanan Haji dan Umrah "Expo Haji" tentang pengurangan biaya asuransi. Biaya komprehensif Umrah adalah 88 riyal, dan biaya asuransi jamaah adalah 29 riyal.
 
Dia mengungkapkan total investasi Kerajaan dalam infrastruktur untuk perluasan Masjidil Haram di Mekkah dengan biaya lebih dari (200) miliar riyal, merupakan proyek konstruksi terbesar dalam sejarah. Dia juga menjelaskan kelanjutan pekerjaan perluasan Masjid Nabawi dan pengembangan tempat-tempat suci. 
 
Pemerintah Saudi, menurut dia, juga mengerjakan proyek terbesar untuk mengembangkan Masjid Quba, selain mengembangkan sarana dan prasarana sesuai dengan standar internasional terbaik. 
 
Kami bekerja dengan mitra kami dalam transportasi dan logistik sistem serta mitra mereka untuk meningkatkan kapasitas kursi, termasuk pendirian bandara terbesar di Kerajaan untuk melayani para tamu Rahman (Allah SWT), yaitu Bandara Internasional King Abdulaziz di Jeddah, yang biayanya melebihi lebih dari (40) miliar riyal, pembangunan kereta Haramain, yang menghubungkan Makkah Al-Mukarramah dan Al-Madinah Al-Munawwarah, dengan biaya lebih dari (64) miliar riyal, yang sangat besar berkontribusi untuk mengurangi waktu perjalanan menjadi dua jam, setelah perjalanan biasanya memakan waktu lebih dari 6 jam,” papar dia.
 
Dia mencontohkan keinginan Kementerian Haji dan Umrah untuk terus mengembangkan layanan yang diberikan kepada para tamu Rahman dan meningkatkan pengalaman mereka sepanjang perjalanan.
 
Karena itu kementerian menurunkan nilai premi asuransi komprehensif untuk jamaah umrah dari 235 riyal untuk pelaku umrah menjadi 88 riyal, dengan tingkat pengurangan 63%, serta mengurangi asuransi untuk jamaah dari 109 riyal menjadi 29 serta SAR pada tingkat 73%. Itu dilakukan karena keinginan Kerajaan meningkatkan kualitas layanan dan memfasilitasi akses ke jamaah, dan untuk memfasilitasi kedatangan jamaah haji dan umrah ke Makkah dan Madinah.
 
Al-Rabeeah menjelaskan, “Mulai dari dunia saat ini, semua misi haji dapat dikontrak dengan perusahaan berlisensi mana pun di dalam Kerajaan, seperti beberapa dekade yang lalu. 
 
Kontrak dengan beberapa perusahaan untuk misi haji, bukan hanya satu perusahaan.” Menteri Haji dan Umrah mengungkapkan kabar gembira kembalinya jumlah jamaah haji seperti sebelum pandemi, tanpa batasan usia, dan dimulainya pekerjaan penyiapan lebih dari 20 pameran dan lebih dari 100 situs sejarah, untuk mendokumentasikan biografi Nabi Muhammad SAW dan para sahabatnya yang terhormat, untuk memperkaya perjalanan jamaah haji dan umrah. 
 
Al-Rabeeah menunjuk beberapa fasilitas yang diberikan kepada jamaah karena pemegang visa Umrah sekarang dapat bepergian di seluruh Kerajaan. Selain itu, pemegang visa lainnya diizinkan melakukan Umrah. Pemerintah juga memperpanjang periode visa Umrah dari 30 hari hingga 90 hari, serta meluncurkan platform Nusk dan mengizinkan penerbitan visa dalam waktu kurang dari 24 jam secara elektronik. 
 
Dia menjelaskan, Konferensi dan Pameran Haji adalah agenda terbesar dari jenisnya di Kerajaan, dan menyatukan semua pemangku kepentingan di dalam dan di luar Kerajaan untuk memfasilitasi perjalanan para tamu Allah SWT. Konferensi dan Pameran Layanan Haji dan Umrah Expo Haji di Arab Saudi. (Foto: Expo Haji) (ddk)

(MPI)

Bagikan Artikel Ini

Cari Berita Lain Di Sini